Sunday, January 8, 2012

Menyusuri Hutan Bakau, Memetakan Kawasan


Oleh Heriyanto, Kubu Raya

Selama seharian kami melakukan pemetaan wilayah di hutan bakau Kubu yang akan dijadikan hutan konservasi. Ada puluhan orang yang ikut dalam pemetaan ini. Sebagian besar adalah warga Desa Kubu dan sisanya aktivis Perkumpulan Penggiat Konservasi dan Pengembangan Komunitas Mandiri (Pervasi). Kami menggunakan empat buah perahu motor kecil. Satu perahu bisa menampung lima hingga enam orang.

Perahu motor berjalan pelan menyusuri sungai-sungai, mengelilingi hutan yang hendak diselamatkan. Kadang kami masuk ke sungai besar dan terkadang masuk ke anak-anak sungai. Di beberapa tempat perahu tersangkut kayu-kayu bakau yang hanyut. Motoris harus pandai mengelakkan perahu.


Ini kegiatan yang menyenangkan, meski sebenarnya beresiko. Betapa tidak. Treking yang kami lakukan ini berada di kawasan konsesi hak pengusahaan hutan milik PT Kandelia Alam. Tanpa ijin, bisa saja kami dicegat oleh keamanan perusahaan atau pekerja di sana. Saat treking seorang petugas keamanan mengikuti perahu kami dari jauh. Untuk tidak terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Mungkin karena kami cukup ramai, sehingga mereka tidak berani mengganggu.

Di sejumlah tempat kami melihat banyak tumpukan kayu hasil tebangan yang diletakkan di pinggir-pinggir sungai. Kayu-kayu itu sudah siap angkut. Tak jauh dari sana, banyak lahan kosong. Tunggul-tunggul kayu terlihat di sana-sini. “Ini sih babat habis,” ujar Dedy Armayadi, aktivis Pervasi, mengomentari aktivitas penebangan yang dilakukan perusahaan.

Di sejumlah tempat kami juga melihat banyak camp pekerja. Terlihat beberapa pekerja sedang beraktivitas. Suara gergaji mesin terdengar dari jauh. Ini menandakan bahwa aktivitas penebangan masih terjadi.

Dedy Armayadi berkata, “Kalau kita lihat, penebangan ini tidak dilakukan dengan sistem tebang pilih, tapi babat habis. Lihat saja, semua pohon, besar atau kecil dibabat.” 

Penebangan juga dilakukan hingga ke pinggir-pinggir sungai. Menurut Dedy, dalam aturan hal ini dilarang. “Dalam peraturan perundang-undangan ada aturan bahwa penebangan pohon tidak boleh dilakukan hingga ke pinggir sungai,” jelasnya.

Herman Suparman Simanjuntak dari Pervasi bertugas memegang GPS. Lelaki berbadan gempal ini mengambil titik koordinat dari berbagai lokasi. “Ini penting pembuatan peta lokasi hutan bakau yang hendak dijadikan kawasan konservasi,” ujarnya.

Kasus ini bermula dari masuknya PT Kandelia Alam di wilayah kecamatan Kubu yang mendapatkan ijin untuk melakukan penebangan hutan bakau di kawasan tersebut. Perusahaan ini mendapatkan konsesi di wilayah Kelompok Hutan Sungai Radak Guntung, di Kecamatan Kubu, Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat seluas 18 ribu hektar lebih. Ini kawasan Mangrove yang masih terjaga kelestariannya. 


Sedikitnya ada 8 desa yang sangat bergantung pada keberadaan hutan bakau di kawasan tersebut, yakni desa Kubu, Desa Dabong, Mengkalang, Sembuluk, Seruat II, dan Seruat III.
Warga merasa resah karena penebangan Pohon Bakau yang dilakukan PT Kandelia Alam sudah mendekati daerah pemukiman penduduk khususnya Desa Kubu dan Desa Sui Terus. Di Desa Sui Terus, misalnya, wilayah penebangan sudah mendekati jarak 500 meter dari kawasan penduduk.

Kelompok hutan sungai Radak Guntung posisinya sangat strategis guna menahan laju intrupsi air laut karena hutan tersebut mengitari daerah pemukiman warga. Jika hutan tersebut habis maka air yang merembes bukan cuma akan dirasakan masyarakat Desa Kubu dan Desa Sungai Terus tapi juga akan sampai ke Desa Teluk Nangka, Dabong, Desa Mengkalang, Olak-olak Kubu, Desa Seruat II dan Desa Seruat III, Desa Jangkang II.

Karena itu warga dibantu Pervasi berinisiatif memetakan kawasan ini. Nantinya wilayah yang sudah dipetakan akan diajukan pada Bupati Kubu Raya untuk mendapatkan rekomendasi, serta akan disampaikan pada dinas-dinas terkait seperti dinas kehutanan provinsi dan kabupaten Kubu Raya. 

Warga berharap, mereka masih bisa mengelola hutan bakau, meski sebagian wilayah hutan sudah rusak. Hutan bakau adalah wilayah yang sangat penting bagi warga kebanyakan adalah nelayan.

Warga memanfaatkan hutan bakau untuk mencari kepiting, udang, ikan dan berbagai tangkapan lain. Hutan bakau rusak tentu saja mempengaruhi pendapatan warga. “Kalau hutan bakau terus ditebang, kami akan cari makan dimana lagi?” ujar Sulaeman, ketua kelompok nelayan Kubu.

Kegiatan pemetaan selesai pada sore hari setelah sempat dihadang hujan yang deras. "Kami berharap usaha ini ada manfaatnya," ujar Dedy. (Heriyanto)


2 comments:

Zahid Hamidi said...

Assalamu alaikum warohmatullahi wabarakatu.
Saya ingin berbagi cerita siapa tau bermanfaat kepada anda bahwa saya ini seorang TKI dari johor bahru (malaysia) dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar bpk hilary joseph yg dari hongkong tentan MBAH WIRANG yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya saya juga mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomer toto 6D dr hasil ritual beliau. dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus dan menang RM.457.000 Ringgit selama 3X putaran beliau membantu saya, saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH WIRANG,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH WIRANG atas bantuan nomer togel Nya. Bagi anda yg butuh nomer togel mulai (3D/4D/5D/6D) jangan ragu atau maluh segera hubungi MBAH WIRANG di hendpone (+6282346667564) & (082346667564) insya allah beliau akan membantu anda seperti saya...





PAK RUSDI DI SEMARANG said...

Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sud ah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di šŸ£PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBALšŸ£