Thursday, April 5, 2012

Kereta Cepat yang Nyaman di Jerman


Oleh Heriyanto, Jerman

Pesawat yang saya tumpangi, Qatar Airways, mendarat dengan mulus di Bandara Internasional Frankfurt. Saya hendak menuju Bonn, sebuah kota kecil di Jerman . Frankfurt dan Bonn berjarak 131 kilometer. Ini sama dengan jarak Pontianak-Mempawah yang bisa ditempuh dalam waktu 2 jam lebih dengan rata-rata kecepatan 60 km/ jam.

Oleh seorang staff Friedrich Ebert Stiftung, lembaga yang membiayai perjalanan saya, saya hanya dibekali sebuah nomor tiket kereta atau didalam bahasa Jerman disebut Auftragsnummer, yang dikirim via email. Setelah nanti sampai di Frankfurt saya diminta menekan nomor tersebut ke sebuah mesin pencetak tiket (DB machines) yang banyak tersedia di bandara.


Di email memang sudah disertakan panduan bagaimana cara mencetak tiket itu, tapi tetap saja saya merasa kesulitan. Ini kali pertama saya melakukannya. Untung ada yang berbaik hati membantu. Si teman baru itu membaca sebentar kertas yang saya bawa lantas mulai menekan beberapa tombol. Tak berapa lama, sebuah tiket seukuran pembatas buku keluar dengan sombong dari mesin itu.

Jadwal keberangkatan dari Bandara adalah pukul 09.58 pagi. Saya diminta harus sudah berada di stasiun kereta --yang masih berada di areal bandara—sebelum kereta datang. Sebab, kereta hanya akan berhenti selama sekitar 2 menit saja. Jadi, jika telah satu menit saja, bisa-bisa ditinggal kereta. Dan benar, tepat pukul 09.58 datang sebuah kereta dengan moncong lancip seperti kepala sebuah belut. Para penumpang yang sudah menunggu naik ke dalam kereta dengan tergesa-gesa. Saya juga ikut berlari kecil. Pukul 10.00 kereta itu berangkat. Persis hanya berhenti selama 2 menit.

Kereta yang saya gunakan bernama ICE atau singkatan dari InterCity-Express. Ini adalah kereta supercepat yang dioperasikan Nederlands Spoorweg Highspeed. Kereta ini menghubungkan antara Belanda, Belgia, Jerman, dan beberapa negara lain. Kereta ini juga menghubungkan sejumlah kota-kota besar di Jerman. Harga ticket dari Frankfurt ke Bonn tertera 43 euro atau sekitar Rp. 516.000.

Kereta ini melaju dengan kecepatan antara 150-300 km/jam. Perjalanan dari bandara ke Bonn tak sampai 1 jam. Di dalam kereta disediakan fasilitas wireless gratis. Jadi jika perjalanan cukup jauh tak perlu suntuk karena bisa sambil online

Saya sangat terkesan pada sistem transportasi publik di Jerman yang begitu maju. Tidak ada kesulitan sama sekali untuk pergi dari satu tempat ke tempat lain. Semua tempat terhubung oleh jalur kereta api yang nyaman dan tepat waktu. Di setiap kota akan ada terminal utama yang biasa disebut Hauptbahnhof. Di sinilah bertemu berbagai kereta dari berbagai jurusan.

Untuk perjalanan dalam kota, transportasi yang digemari adalah kereta bawah tanah atau subway. Warga Jerman menyebutnya ubahn. Penumpangnya mulai dari orang biasa, pelajar, karyawan, hingga manajer kantoran. Meski memiliki mobil, warga Jerman lebih senang menggunakan kereta ini. Selain murah meriah juga tepat waktu.

Tentu saja jarang tidak ada pemandangan seperti kereta di Indonesia dimana penumpang berjubel atau bahkan naik di atas kereta. Kecelakaan kereta juga jarang sekali terdengar.

Sistem transportasi massal ini terbukti ampuh mengurangi kemacetan. Selama di Jerman saya belum pernah melihat antrian panjang kendaraan di jalan-jalan. Lalu lintas sangat lancar. Ini sangat berbeda dengan kondisi di Indonesia dimana kemacetan sering terjadi di kota-kota besar, seperti Jakarta, Surabaya, atau Bandung.

Belajar dari Jerman, Indonesia tentu saja sangat membutuhkan transportasi publik yang memadai. Adanya bus Transjakarta, misalnya, sudah sangat baik. Hanya saja, butuh armada yang lebih banyak dan pelayanan yang lebih baik. Daerah-daerah lain juga harus terhubung dengan transportasi publik yang serupa. Jika semua orang bisa dimanjakan oleh sistem trasportasi publik ini, masalah kemacetan bukan hal yang sulit untuk diatasi.

Tapi butuh waktu yang panjang dan biaya yang tidak sedikit untuk membangunnya. Tapi ini bukan hal mustahil untuk dilakukan. Hanya butuh kemauan keras dan keseriusan pemerintah. Dan yang paling penting uang untuk membangunnya jangan dikorupsi. ** 








2 comments:

Zahid Hamidi said...

Assalamu alaikum warohmatullahi wabarakatu.
Saya ingin berbagi cerita siapa tau bermanfaat kepada anda bahwa saya ini seorang TKI dari johor bahru (malaysia) dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar bpk hilary joseph yg dari hongkong tentan MBAH WIRANG yg telah membantu dia menjadi sukses dan akhirnya saya juga mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomer toto 6D dr hasil ritual beliau. dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus dan menang RM.457.000 Ringgit selama 3X putaran beliau membantu saya, saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan ini semua berkat bantuan MBAH WIRANG,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang dan alhamdulillah kini sekaran saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada MBAH WIRANG atas bantuan nomer togel Nya. Bagi anda yg butuh nomer togel mulai (3D/4D/5D/6D) jangan ragu atau maluh segera hubungi MBAH WIRANG di hendpone (+6282346667564) & (082346667564) insya allah beliau akan membantu anda seperti saya...





PAK RUSDI DI SEMARANG said...

Assalamualaikum wr.wb mohon maaf kepada teman teman jika postingan saya mengganggu anda namun apa yang saya tulis ini adalah kisah nyata dari saya dan kini saya sangat berterimah kasih banyak kepada Mbah Rawa Gumpala atas bantuan pesugihan putihnya tampa tumbal yang sebesar 15m kini kehidupa saya bersama keluarga sudah sangat jauh lebih baik dari sebelumnya,,saya sekaran bisa menjalanka usaha saya lagi seperti dahulu dan mudah mudahan usaha saya ini bisa sukses kembali dan bermanfaat juga bagi orang lain,,ini semua berkat bantuan Mbah Rawa Gumpala dan ucapa beliau tidak bisa diragukan lagi,bagi teman teman yang ingin dibantuh seperti saya dengan pesugihan putih bisa anda hubungi di no 085 316 106 111 jangan anda ragu untuk menghubuni beliau karna saya sud ah membuktikannya sendiri,karna Mbah tidak sama seperti dukun yang lain yang menghabiskan uang saja dan tidak ada bukti sedankan kalau beliau semuanya terbukti nyata dan sangat dipercay,,ini unkapan kisah nyata dari saya pak Rudi di semarang.Untuk lebih lenkapnya silahkan buka blok Mbah di šŸ£PESUGIHAN PUTIH TANPA TUMBALšŸ£